Sadis! Video Sniper Israel Tembak Warga Palestina

Tentara

GAZA, BIO.COM – – Rekaman video yang dirilis pada Senin (9/4/2018) oleh LSM “Israel” Breaking the Silence menunjukkan seorang sniper “Israel” menembak seorang warga Palestina yang tidak bersenjata di dekat pagar keamanan di sepanjang perbatasan “Israel”-Gaza.

Video yang tampaknya telah difilmkan melalui lingkup para sniper, menunjukkan beberapa orang Palestina yang tak bersenjata di dekat pagar perbatasan.

Di awal video, seorang komandan “Israel” terdengar berkata, “saat dia benar-benar berhenti, kamu menjatuhkannya.” Ketika si penembak jitu merespon secara positif, komandan memberi tahu dia, “Ayo, berikan (tembak).”

Beberapa saat kemudian komandan memerintahkan penembak jitu untuk berhenti menembak ketika dia melihat seorang anak.

Kemudian, para prajurit terdengar membahas penembak jitu mana yang membidik para demonstran Palestina.

Komandan memberitahu salah satu prajurit untuk mengambil (menembak) pengunjuk rasa Palestina mengenakan kemeja biru. Beberapa detik kemudian, penembak jitu berkata, “Bukan merah jambu. Yang mengenakan warna biru.”

Berikut ini adalah suara singkat dari satu tembakan, dan Palestina, yang mengenakan kemeja merah muda di dekat pagar terlihat jatuh dan puluhan warga Palestina berkumpul untuk meminta bantuan.

“Wow, apa itu video legendaris, kamu mengambil anak laki-laki itu,” salah seorang serdadu terdengar berkata.

“Wow, seseorang dihantam di kepala,” kata tentara lain.

“Woo, syuting, syuting,” kata tentara itu.

Ayman Odeh, seorang anggota Knesset “Israel” mengatakan dalam sebuah posting Twitter-nya pada Senin: “Sebuah video yang mengerikan pikiran, bersukacita ketika merenggut nyawa seseorang, mengeksekusi seseorang yang tidak menimbulkan ancaman bagi siapa pun.”

Militer “Israel” berkilah bahwa rekaman itu menunjukkan insiden yang terjadi beberapa bulan yang lalu.

“Insiden itu akan diperiksa secara hati-hati,” kata tentara dalam sebuah pernyataan.

Setidaknya 31 warga Palestina telah gugur menghadapi pasukan “Israel” sejak 30 Maret, ketika demonstrasi damai Palestina dimulai di sepanjang perbatasan timur Jalur Gaza dengan “Israel”, menurut Kementerian Kesehatan Palestina.

BACA JUGA: Kelompok Houthi Kembali Serang Bandara Arab Saudi

Unjuk rasa itu adalah bagian dari demonstrasi selama enam pekan yang akan mencapai puncaknya pada tanggal 15 Mei. Hari itu akan menandai ulang tahun ke-70 pendirian “Israel” – sebuah acara yang oleh orang Palestina disebut sebagai “Nakba” atau “Malapetaka”.

Para demonstran menuntut agar para pengungsi Palestina diberi “hak untuk kembali” ke kota-kota dan desa-desa mereka di Palestina yang dicaplok oleh klaim negara baru “Israel”.

 

Sumber: Arrahmah.com

 

Redaktur: Admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *