Hukum Puasa Bagi Pilot, Tetap Wajib atau Boleh Meninggalkan ?

 

JAKARTA, BIO.COM – – Para penerbang atau pilot diperbolehkan tidak berpuasa selama Ramadhan namun harus membayar fidyah atau menggantinya di hari lain.

 

 

“Penerbang atau pilot boleh meninggalkan ibadah puasa Ramadhan sebagai rukhshah safar (keringanan karenan bepergian),” demikian fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) yang dibacakan Wakil Sekretaris Komisi Fatwa MUI Asrorun Ni’am Sholeh dalam Musyawarah Nasional (Munas) MUI ke VIII di Jakarta

 

 

Meskipun diperbolehkan namun MUI juga memberikan ketentuan bagi pelaksanaan ibadah wajib umat muslim itu. Penerbang yang berstatus musafir tetap (seseorang yang melakukan perjalanan secara terus menerus) dapat mengganti puasa Ramadhan dengan membayar denda atau fidyah.

 

 

 

Sedangkan bagi penerbang yang berstatus musafir tidak tetap atau melakukan perjalanan sewaktu-waktu saja tetap harus membayar puasa di hari lain. Fatwa itu dikeluarkan oleh MUI setelah adanya kasus sebuah maskapai penerbangan yang melarang pilotnya berpuasa karena dinilai menurunkan kinerja.

 

 

MUI menentang kebijakan tersebut karena larangan itu bertentangan dengan hukum agama. “Membuat peraturan yang melarang seseorang berpuasa Ramadhan hukumnya haram karena bertentangan dengan syariat Islam,” papar Asrorun. [ ]

 

Sumber: republika.co.id

 

Quran Tilawah Ramadhan, hubungi: 0811 2202 496

4

 

Redaksi:  admin [ Berita Islam Online Terkini & Terpercaya

 

910

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *